Berita


2016-11-29   653

Dengan Nanas Subang, Ade Patas Membangkitkan Gairah Alam Sari

Subang, sebuah kota kecil yang ada di Jawa Barat ini terkenal sama nanasnya. Nanas Subang terkenal punya citarasa yang manis, makanya enggak heran kalau nanas Subang ini disebut juga nanas madu. Buah yang berasal dari Brazil ini berhasil tumbuh subur di dataran Subang dan jadi komoditas unggulan, sekarang olahan dari nanas ini juga sudah mulai terkenal dan jadi oleh-oleh khas Subang.

Olahan nanas Subang ini pertama kali dibuat Ade Patas di tahun 1997, saat itu Ade Patas yang mengemban jabatan sebagai Kepala Desa merasa khawatir karena penjualan nanas Subang punya harga yang rendah. Ini disebabkan karena nanas berlimpah di musim panen yang membuat harganya turun, tapi bukan cuma itu, nanas yang dipanen juga banyak yang enggak laku di jual. Akhirnya banyak nanas yang busuk dan terbuang percuma, maka dari itu, Ade Patas mencoba mengolah nanas ini jadi camilan seperti wajit, dodol, jus, dan sirup nanas.

Ade Patas memulai usahanya ini dengan mengajak warga sekitar dan membuat pelatihan swadaya dibantu PPL desa setempat untuk membuat produk olahan berbahan dasar nanas. Usaha pengolahan nanas yang dirintis Ade Patas ini diikuti 30 warga lainnya, omset yang didapat Ade Patas dari usahanya ini mencapai 100 juta rupiah perbulan, dan Ade Patas bisa menggaji karyawannya seberar 3 juta rupiah tiap bulannya.

Usaha pengolahan nanas yang dirintis Ade Patas ini bisa membuat warga sekitar belajar mengolah nanas dan punya nilai jual yang tinggi. Usaha pengolahanan nanas Ade Patas ini diberi nama Alam Sari, kedepannya Ade Patas ingin menjadikan Alam Sari ini jadi oleh-oleh khas Subang dan punya banyak store untuk pemasaran produknya.